Apa yang Terjadi Saat Berdesakan dan Bagaimana Agar Tetap Aman?

Situasi berdesakan adalah situasi mematikan dan berbahaya yang terjadi ketika kerumunan melonjak di luar kapasitas orang, bergerak ke arah yang sama pada waktu yang sama. Selama berdesakan, orang-orang bertabrakan dan menumpuk di atas atau satu sama lain.

Tragedi desak-desakan baru-baru ini yang menyebabkan kematian lebih dari 150 orang di acara Halloween di Itaewon, Seoul, Korea Selatan pada 28 Oktober dan lebih dari 130 orang setelah pertandingan sepak bola di Malang, Indonesia, pada 2 Oktober, menunjukkan betapa berbahayanya saling berdesakan.

Apa Penyebab Saling Berdesakan?

Berdesakan dapat terjadi karena berbagai alasan. Beberapa bahaya tersebut antara lain:
  • Kelebihan kapasitas
  • Kontrol kerumunan yang buruk
  • Ruang acara yang direncanakan dengan buruk tanpa pintu keluar yang jelas
  • Ruang sempit
  • Struktur besar atau berbahaya

Bahaya Asfiksia Kompresif Selama Desak-Desakan

Sementara banyak orang mungkin jatuh dan terinjak-injak saat berdesakan, penyebab kematian paling umum adalah asfiksia tekan, suatu kondisi berbahaya yang terjadi ketika pernapasan terhalang oleh tekanan eksternal pada tubuh.

Manusia mengambil oksigen melalui respirasi dengan menggerakkan udara masuk dan keluar dari paru-paru kita. Sementara darah kita mengangkut oksigen ke sel-sel dalam tubuh kita, karbondioksida, pembuangan, dikeluarkan dari tubuh kita melalui sistem yang sama.

Selama desak-desakan, orang-orang yang terjebak dalam kerumunan saling berhimpitan. Ini berarti tidak ada ruang untuk bergerak. Ini membatasi diafragma, otot utama yang bertanggung jawab untuk pernapasan, dari berkontraksi (mengencangkan) dan mendatar (mengendur), yang berarti udara tidak dapat masuk atau keluar dari paru-paru.

Ketika ini terjadi, dapat dengan cepat menyebabkan asfiksia kompresif dengan penumpukan karbondioksida dan kekurangan oksigen. Tubuh manusia tidak dapat berfungsi tanpa oksigen selama itu dapat dengan cepat menyebabkan kegagalan organ dan kematian otak.

Siapa Yang Paling Berisiko Asfiksia Kompresif Saat Terinjak?

Sementara bukti bahwa wanita lebih rentan terhadap asfiksia tekan tidak dapat disimpulkan, peristiwa mematikan dalam perayaan Halloween mengklaim hampir dua kali lebih banyak wanita sebagai korban daripada pria - dari 153 korban, 97 diantaranya adalah wanita.

Wanita umumnya memiliki bingkai yang lebih kecil dan lebih banyak massa tubuh di dada bagian atas mereka. Jika tekanan diberikan di sana selama berdesakan, dampaknya bisa merugikan bagi perempuan.

Bagaimana Kami Membantu Orang Dengan Asfiksia Kompresif?

Asfiksia kompresif berbahaya tetapi tidak selalu mengakibatkan kematian. Dengan intervensi tepat waktu melalui pertolongan pertama seperti resusitasi jantung paru (RJP), orang yang menderita asfiksia tekan dapat diselamatkan.

Jika Anda tidak terbiasa dengan CPR dan tidak tahu cara melakukan CPR dengan benar, yang terbaik adalah selalu mencoba daripada tidak melakukan apa-apa. Korban dengan asfiksia kompresif atau kondisi seperti henti jantung dapat mengalami kerusakan otak permanen setelah empat menit. CPR membantu menjaga darah yang kaya oksigen mengalir ke otak dan organ lain sampai perawatan medis darurat tiba.

Sebelum Anda memberikan CPR, periksa apakah korban masih bernapas. Jika tidak ada denyut atau pernapasan dalam 10 detik, lakukan CPR.

Cara melakukan CPR:
1. Berlututlah dengan lutut sedikit terbuka.
2. Jalin hari.
3. Tempatkan telapak tangan Anda di bagian bawah tulang dada (tulang dada).
4. Posisikan bahu Anda tepat di atas dada korban.
5. Luruskan kedua siku dan kunci pada posisinya.
6. Gunakan berat badan untuk mencapai kedalaman kompresi 4-6cm dan lakukan CPR dengan kecepatan 100 hingga 120 kompresi per menit.
7. Berikan dua napas.

Tips Untuk Tetap Aman di Kerumunan Besar

Jika Anda berencana untuk menghadiri acara yang ramai seperti konser atau acara olahraga yang akan diadakan di ruang kecil, rencanakan terlebih dahulu untuk tetap aman.

Inilah yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri sendiri:
  • Periksa ramalan cuaca. Jika hujan mulai turun, kerumunan bisa meningkat atau mulai panik saat mencari perlindungan. Berpakaianlah dengan tepat dan bersiaplah ketika itu terjadi.
  • Jangan pergi sendiri. Hadiri acara tersebut bersama teman atau pasangan dan saling memperhatikan.
  • Kenakan pakaian berwarna cerah. Ini membantu Anda menonjol di keramaian dan memudahkan orang lain mengidentifikasi Anda selama keadaan darurat.
  • Buat catatan mental dari semua jalan keluar. Jika keadaan darurat muncul, Anda mungkin tidak dapat mencapai keberadaan terdekat Anda. Rencanakan rute Anda ke pintu keluar berikutnya dan tinggalkan tempat secepat mungkin.
  • Pegang pagar untuk penyangga. Jika tersedia, pegang pagar untuk penyangga saat menaiki tangga atau eskalator.

Dr Devin Tan, Spesialis Pengobatan Emergency dan Konsultan, Raffles Accident and Emergency Department 


Publish : 4 November 2022

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions