Sindrom COVID-19 yang Berkepanjangan: Gejala Umum, Pengobatan dan Pencegahan

Sindrom COVID-19 yang berkepanjangan mengacu pada gejala sisa yang terus dialami orang lama setelah sembuh dari penyakit.

Organisasi Kesehatan Dunia mendefinisikan ini sebagai suatu kondisi yang terjadi pada individu biasanya tiga bulan sejak awal COVID-19, dengan gejala yang berlangsung setidaknya selama dua bulan dan tidak dapat dijelaskan dengan diagnosis alternatif.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa COVID-19 yang berkepanjangan mungkin merupakan akibat dari infeksi awal yang menyebabkan sistem kekebalan menjadi tidak seharusnya, yang mengarah pada efek samping yang terus-menerus karena tubuh menyerang organnya sendiri dan bukan hanya virus COVID-19.

Dokter di Singapura telah melaporkan melihat peningkatan pasien yang mencari bantuan untuk COVID-19 yang lama sejak dimulainya lonjakan Omicron pada Februari 2022.

Apa saja gejala umum yang terkait dengan COVID-19 yang berkepanjangan?

Beberapa gejala umum COVID-19 yang berkepanjangan termasuk batuk terus-menerus, pilek, merasa ingin pingsan, jantung berdebar, nyeri dada, sesak napas, masalah memori/konsentrasi dan kelelahan.

Gejala lain yang dilaporkan termasuk kecemasan atau depresi, nyeri otot, kehilangan penciuman dan kehilangan rasa. Gejala-gejala ini biasanya berlangsung selama empat minggu atau lebih setelah diagnosis awal.

Bagaimana saya tahu jika saya memiliki COVID-19 yang berkepanjangan?

Saat ini tidak ada tes standar. Namun, orang yang diduga menderita COVID-19 yang berkepanjangan akan diperiksa terlebih dahulu untuk kondisi kesehatan mendasar lainnya seperti diabetes, radang jantung, jaringan parut-paru-paru, asma, kelainan tiroid dan kekurangan zat besi, sebelum didiagnosis menderita COVID-19 berkepanjangan.

Apa saja faktor yang terkait dengan risiko pengembangan COVID-19 yang berkepanjangan?

Beberapa penelitian telah menyoroti empat faktor utama yang meningkatkan risiko COVID-19 yang berkepanjangan. Mereka termasuk memiliki viral load yang tinggi selama infeksi akut, adanya diabetes, adanya auto-antibodi dan reaktivasi virus Epstein-Barr pada beberapa pasien. Hal ini juga mungkin dipengaruhi oleh kombinasi faktor genetik, mikroba dan lingkungan.

Berapa lama COVID-19 berlangsung?

Pemahaman tentang durasi kondisi ini masih belum sepenuhnya jelas. Sebagian besar pasien COVID-19 akan pulih dari gejalanya dalam waktu empat minggu setelah terinfeksi. Beberapa orang lain mungkin menemukan gejala bertahan selama 4 sampai 12 minggu dengan jumlah yang lebih kecil memiliki gejala yang melampaui periode ini.

Kapan saya harus berkonsultasi dengan dokter?

Pasien yang memiliki gejala persisten atau telah mengembangkan gejala baru atau memburuk setelah pulih dari COVID-19 harus menjalani evaluasi medis, terutama jika gejala tersebut mempengaruhi mereka dengan cara seperti tidur dan kualitas hidup mereka.

Selain itu, individu aktif yang berencana untuk kembali ke latihan berat atau intensitas tinggi tetapi harus mengalami nyeri dada atau sesak, sesak napas, palpitasi atau pusing juga harus dievaluasi secara menyeluruh.

Bisakah COVID-19 yang berkepanjangan diobati?

Saat ini tidak ada perawatan obat yang terbukti untuk COVID-19 yang berkepanjangan, dengan fokus utama pada pengelolaan gejala, optimalisasi fungsi dan kualitas hidup selama periode gejala. Obat yang sesuai dapat diresepkan untuk meredakan berbagai gejala dan disesuaikan untuk setiap pasien. Setelah kondisi serius dikesampingkan selama konsultasi, pasien kemudian akan didorong untuk melanjutkan latihan fisik dan aktivitas lainnya secara bertahap.

Bagaimana kita bisa mencegah COVID-19 yang berkepanjangan?

Asosiasi utama COVID-19 yang berkepanjangan adalah memiliki infeksi COVID-19 yang parah. Oleh karena itu, mencegah infeksi COVID-19 dan mengurangi risiko penyakit parah melalui vaksinasi adalah cara terbaik untuk mencegah perkembangan COVID-19 yang berkepanjangan.

Hal ini didukung oleh data luar negeri yang menunjukkan bahwa risiko mengembangkan kondisi tersebut berkurang setengahnya pada orang yang divaksinasi; sementara 1 dari 10 pasien COVID-19 yang pulih dan tidak divaksinasi memiliki gejala yang menetap enam bulan setelah infeksi awal mereka.


Dr Michael Wong, Family Physician and Consultant 
Raffles Medical



Publish : 11 Agustus 2022

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions