Penanganan Nyeri Kronis

Jika Anda merasakan nyeri yang berkepanjangan di bagian tubuh tertentu, Anda harus tahu bahwa dokter spesialis nyeri saat ini memiliki metode pengobatan terbaru yang dapat mengatasi nyeri kronis. Mulai dari obat-obatan yang efektif sampai implan dan stimulasi elektrik, pilihan yang membuat Anda tidak perlu kuatir ketika mengalami nyeri kronis.

“Sekitar 15 persen dari total populasi menderita nyeri kronis yang bukan disebabkan oleh kanker. Sekitar 13 persennya merasakan bagian tubuhnya tidak dapat berfungsi dengan baik. Nyeri kronis dapat berupa sakit leher, sakit pinggang, sakit kepala, nyeri karena herpes zoster, dan penyakit saraf perifer yang disebabkan oleh diabetes.” kata  Dr. Ho Kok Yuen, Dokter Spesialis Anestesi di Raffles Pain Management Centre.

Nyeri kronis yang tingkatnya sedang sampai yang parah dapat ditangani dengan beberapa cara. Menurut Dr. Ho, obat-obatan tetap menjadi pilihan pertama untuk mengobati nyeri kronis. Jika obat-obatan belum berhasil menyembuhkan atau jika pasien merasakan efek samping dari obat-obatan, maka prosedur atau operasi invasif minimal dapat menjadi pilihan pengobatan.

Prosedur intervensional seperti pemblokiran saraf, ablasi radiofrekuensi dan stimulasi saraf tulang belakang dapat menjadi pilihan untuk mengobati kondisi nyeri yang berkepanjangan. Pasien yang tidak bisa dioperasi dapat memilih jenis pengobatan intervensional.

“Jika sejumlah saraf menimbulkan nyeri pada organ atau bagian tubuh tertentu, rasa nyerinya dapat diobati dengan suntikan anestesi lokal.” kata Dr. Ho. Suntikan dan pemblokiran saraf efektif untuk mengurangi nyeri selama 3 sampai 6 bulan, sedangkan ablasi radiofrekuensi dapat meredam nyeri untuk waktu yang lebih lama, sekitar 18 sampai 24 bulan.

Pada ablasi radiofrekuensi, sedikit area pada jaringan saraf diberi panas untuk mengurangi rasa sakit di area tersebut. Prosedur ini dilakukan dengan bantuan sinar X.  Sebuah jarum dimasukan ke saraf yang menyebabkan nyeri, kemudian panas yang dihasilkan gelombang radiofrekuensi dialirkan ke bagian ini.

Biasanya, prosedur bedah invasif seperti stimulasi saraf tulang belakang hanya direkomendasikan jika pilihan-pilihan ini tidak berhasil.

“Stimulasi saraf tulang belakang adalah prosedur invasif yang efektif mengobati penyakit saraf. Operasi ini dilakukan dengan memasukkan sejenis alat pacu ke dalam tubuh. Sinyal elektrik rendah akan dikirimkan ke saraf tulang belakang atau ke saraf tertentu, dan ini akan membantu memblokir sinyal nyeri yang dikirim ke otak.” kata Dr. Ho.

Meskipun terdapat banyak pilihan pengobatan untuk mengatasi nyeri yang berkepanjangan, banyak orang enggan meminta bantuan dokter.

“Sangat disayangkan jika banyak pasien memilih untuk membiarkan kondisi mereka karena dokter spesialis nyeri dapat menawarkan pilihan pengobatan untuk membuat kondisi mereka lebih baik. Pasien juga harus tahu bahwa nyeri yang diobati lebih awal akan lebih mudah disembuhkan.” kata Dr. Ho.

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions