Tes COVID-19

Secara umum ada tiga kategori tes COVID-19:
  • Tes PCR mengumpulkan spesimen dari hidung dan tenggorokan dengan swab untuk mencari materi genetik virus. 
  • Tes Antigen juga mengumpulkan spesimen dari hidung dan tenggorokan dengan swab untuk mencari salah satu protein terluar dari kulit atau bagian luar virus. 
  • Tes Antibodi juga dikenal sebagai tes serologi - adalah tes darah yang mencari antibodi pada orang yang sebelumnya pernah terinfeksi virus. Antibodi adalah protein yang dibuat oleh sistem kekebalan yang menargetkan bagian tertentu dari virus. Karena sistem kekebalan membutuhkan waktu untuk merespons dan menghasilkan antibodi yang cukup untuk dideteksi, keberadaan berbagai jenis antibodi memberikan petunjuk kepada dokter untuk memprediksi durasi infeksi. 

Jenis Antibodi

Ada lima klasifikasi antibodi. Yang umum digunakan untuk mendeteksi infeksi adalah IgM dan IgG.
  • IgM adalah antibodi yang muncul pada fase awal infeksi. Ini adalah respon penerima awal untuk mulai memahami virus. 
  • IgG adalah antibodi yang lebih matang yang mungkin muncul lebih lambat dari IgM. Ini adalah memori penerima virus untuk pengenalan dan penghapusan di masa depan.
Baik IgM dan IgG diproduksi oleh tubuh untuk melawan bagian-bagian tertentu dari virus. 

Ada juga tes yang mendeteksi antibodi (IgM, IgG atau keduanya), yang menargetkan bagian tertentu dari virus seperti protein Anti-Spike (S) atau protein Anti-Nucleocapsid (N). 

Bagaimana tes antibodi dapat membantu dalam pengaturan di dunia nyata? 

1. Pada orang yang tidak divaksinasi:   
- Tes positif untuk antibodi (IgM atau IgG) terhadap N, S atau RBD menunjukkan infeksi alami sebelumnya.
2. Pada orang yang divaksinasi:
- Tes positif untuk antibodi terhadap target antigen vaksin, seperti protein S dan negatif untuk antigen lain menunjukkan bahwa mereka telah menghasilkan antibodi yang diinduksi vaksin dan bahwa mereka tidak pernah terinfeksi SARS-CoV-2. 
- Pengujian positif untuk antibodi apapun selain antibodi yang diinduksi vaksin, seperti protein N, menunjukkan infeksi SARS-CoV-2 yang sembuh atau terindikasi. 

Antibodi IgM dapat bertahan selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah infeksi, meskipun persistensinya tampaknya lebih pendek daripada IgG. Oleh karena itu, deteksi IgM mungkin menunjukkan infeksi yang relatif baru. 

Tingkat IgG tampaknya menurun lebih lambat dari waktu ke waktu daripada spesifikasi antibodi lainnya. Oleh karena itu, tes yang mengukur jumlah total antibodi atau IgG mungkin memiliki sensitivitas yang lebih tinggi seiring waktu antara infeksi dan pengujian antibodi meningkat. 


Publish : 16 September 2021 

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions