Varian COVID-19: Pertanyaan Umum Turunan B.1.617 yang Sering Diajukan

Varian genetik SARS-CoV-2 telah muncul dan beredar di seluruh dunia melalui pandemi COVID-19. Suatu varian memiliki satu atau lebih mutasi yang membedakannya dari varian lain yang beredar. Pembuat vaksin khawatir tentang varian baru yang lolos dari perlindungan yang ditawarkan oleh imunisasi karena mereka sudah menguji suntikan penguat dan mengubah formula vaksin mereka secara khusus menargetkan beberapa varian yang lebih mengganggu.

Apa yang dimaksud dengan turunan B.1.617?
Varian B.1.617 pertama kali terdeteksi pada Oktober 2020 di India. Pada 10 Mei, WHO mengklasifikasikannya sebagai "varian kekhawatiran", bersama dengan varian lain yang terdeteksi di Inggris, Brasil dan Afrika Selatan, istilah yang menunjukkan bahwa penyakit ini lebih menular, mampu menghindari beberapa pengobatan, menyebabkan penyakit yang lebih parah atau terkena penyakit tes diagnostik masa lalu. 

Apa yang unik dari varian B.1.617?
Ada tiga sub-turunan dari varian B.1.617 yaitu B16171, B16172 dan B16173 dan mereka memiliki beberapa mutasi karakteristik. Varian ini disebut "Turunan Bengal" karena pertama kali terdeteksi di wilayah di India. Ini juga disebut mutan rangkap tiga - meskipun variannya mengandung total 13 mutasi protein lonjakan, ada tiga yang menjadi perhatian. Ketiga mutasi tersebut telah terdeteksi pada varian lain yang beredar secara global dan para ahli mengatakan bahwa mereka telah berevolusi secara independen saat virus beradaptasi untuk menginfeksi manusia dengan lebih baik.

Salah satu mutasi, E484Q, yang sangat mirip dengan mutasi E484K yang ditemukan pada varian Afrika Selatan dan Brasil, disebut "mutasi lolos". Hal ini tampaknya dikarenakan kekebalan "lolos" sebagian dari infeksi atau vaksin sebelumnya. Mutasi lain, L452R, dikaitkan dengan wabah besar California dan diperkirakan 20 persen lebih mudah menular daripada gelombang virus sebelumnya. Mutasi ketiga, P681R, juga dianggap membuat virus lebih menular.

Seberapa jauh penyebarannya?
Pengujian sampel tidak cukup luas di seluruh India untuk menentukan seberapa jauh atau cepat penyebaran varian. Itu terdeteksi di 220 dari 361 sampel COVID yang dikumpulkan antara Januari dan Maret di negara bagian Maharashtra, India Barat. Selain itu, juga telah ditemukan di setidaknya 44 negara, menurut basis data global GISAID.

Apakah itu yang mendorong lonjakan kasus di India?
India telah mencatat lonjakan infeksi virus korona paling tajam di dunia bulan ini, sebagai ibu kota politik dan keuangan New Delhi dan Mumbai kehabisan tempat tidur di rumah sakit, oksigen dan obat-obatan. Menurut Sujeet Kumar Singh, direktur NCDC India, lonjakan kasus saat ini yang terlihat selama satu setengah bulan terakhir di beberapa negara bagian terutama Maharashtra menunjukkan korelasi dengan kenaikan garis keturunan B.1.617. Yang juga perlu diperhatikan adalah varian B117 yang sangat mudah ditularkan yang pertama kali terdeteksi di Inggris juga berada di belakang lonjakan di bagian lain India. Gelombang di India juga bisa disebabkan oleh pertemuan besar dan kurangnya tindakan pencegahan seperti pemakaian topeng atau jarak sosial, belum lagi populasi dan kepadatan India yang tinggi.

Bagaimana situasi di Singapura?
Pada 3 Mei, sepuluh kasus lokal ditemukan telah terinfeksi dengan varian COVID-19 ini - tujuh terinfeksi dengan varian B.1.617, sementara tiga lainnya ditemukan dengan varian B.16171. (delapan kasus lokal memiliki varian B1351 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan).

Apakah vaksinasi COVID-19 membantu?
Pastinya!

Analisis dari 40 kasus COVID-19 di klaster Tan Tock Seng Hospital (TTSH), sembilan orang yang telah menerima dosis penuh vaksinasi COVID-19 baik tanpa gejala atau menunjukkan gejala ringan dan tidak ada yang membutuhkan dukungan oksigen. 31 orang sisanya baik sebagian atau sama sekali tidak divaksinasi. Dari kelompok terakhir dari individu yang tidak divaksinasi, tujuh membutuhkan terapi oksigen.

Klaster TTSH muncul dari varian virus, tetapi vaksin tampaknya bekerja dengan sangat baik terhadapnya. Lima kasus dari klaster TTSH memiliki varian B.1.617.2, termasuk perawat berusia 46 tahun yang merupakan kasus pertama yang terdeteksi di klaster. Dia telah menerima dua dosis vaksin COVID-19 dan menderita gejala batuk ringan, sakit tenggorokan dan nyeri tubuh meskipun dia terinfeksi. Karenanya, sementara vaksinasi mungkin tidak sepenuhnya mencegah seseorang terkena COVID-19. Itu dapat melindungi orang dari sakit parah karena penyakit. Selain itu, klaster TTSH akan menjadi lebih besar secara signifikan dan kemungkinan klaster tersebut menjadi tidak terkendali, jika pekerja garis depan belum divaksinasi. 


Publish : 28 Mei 2021

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions