50 Warna V

Ada sesuatu tentang kata 'vagina' yang membuat orang tidak nyaman dan mengangkat tangan kaum konservatif. Langkah pertama untuk menghilangkan stigma adalah melalui pemahaman. Mendidik dan memberdayakan diri Anda dengan mempelajari semua tentang vagina. 

Ini mengkhawatirkan - 50% wanita tidak tahu di mana letak vaginanya, menurut survei terhadap 1000 wanita dari segala usia yang dilakukan oleh organisasi amal wanita Inggris, Eve Appeal, yang menangani kanker. Namun, statistik ini tidak mengherankan karena alat kelamin wanita sering dianggap misterius dan tabu untuk dibicarakan - dia memiliki lebih banyak eufemisme daripada bagian tubuh manusia lainnya!

Inilah yang kami ingin Anda ketahui: vagina bukanlah kata yang kasar. Ini adalah bagian yang sangat intim dan penting dari tubuh Anda. Ketika kita menganggapnya sebagai topik yang tabu, kita menghadapi bahaya tetap tidak peduli. Pengetahuan adalah kekuatan dalam hal kesehatan seksual Anda. Seperti yang dikatakan oleh Dr Shamini Nair, Dokter Spesialis Kebidanan & Ginekologi di Raffles Women Centre, "Penting untuk mempromosikan pembicaraan langsung tentang tanda dan gejala masalah ginekologi kepada wanita dari segala usia. Ini akan memastikan bahwa perawatan yang tepat diberikan kepada pasien". 

Ini Semua Tentang Basis 

Kata 'vagina' berasal dari akar bahasa latin yang berarti "sarung pedang" dan dalam bahasa sehari-hari digunakan untuk merujuk pada alat kelamin wanita. Sebelum kita membahas pentingnya menjaga kesehatan vagina yang baik, mari kita bahas fakta medisnya. Vagina adalah jalan masuk yang menghubungkan lubang vagina ke leher rahim. Bagian yang sebenarnya bisa Anda lihat secara klinis dikenal sebagai vulva. Ini terdiri dari lubang vagina dan uretra, serta lipatan jaringan sensitif yang disebut "labia" (labia berarti "bibir"). Lipatan terluar disebut labia majora dan lipatan kedua disebut labia minora. Vulva juga berisi area gundukan yang dibuat oleh tulang kemaluan (mons pubis) dan klitoris. 

Area-Sistem Vagina 

Seperti kebanyakan bagian tubuh kita, vagina kita sangat mampu menjaga dirinya sendiri. Vagina membersihkan dirinya sendiri dan memiliki koloni mikrobioma yang saling bersimbiosis (pelengkap mikroba) yang melindungi wanita dari mikroba berbahaya.

Kelas bakteri yang disebut lactobacili dapat ditemukan di vagina. Lactobacili membantu vagina dalam:
  • Memproduksi asam laktat, yang membantu menjaga area vagina tetap asam.
  • Menciptakan area yang keras untuk mikroorrganisme jahat. 
  • Menghalangi organisme lain agar tidak menempel pada dinding vagina dan menggantikan mikroorganisme jahat yang telah menempel pada dinding vagina.
  • Merangsang sistem kekebalan tubuh untuk membunuh mikroorganisme jahat. 
Tingkat pH normal vagina adalah 3,8 hingga 4,5 yang merupakan pH yang sama dengan anggur, tomat dan bir, hanya untuk beberapa nama.

"Vagina yang sehat secara alami bersifat asam dan mengandung banyak bakteri menguntungkan yang membantu menangkis infeksi dan menjaga tingkat pH normal (keasaman vagina}", menurut Dr Seng Shay Way, Dokter Spesialis Kebidanan & Ginekologi di Raffles Fertility Centre.

Sekarang, yang perlu Anda ketahui adalah bahwa gangguan apapun dengan kondisi normal ini dapat membuat seluruh ekosistem tidak seimbang, yang mengakibatkan iritasi atau infeksi vagina. 

"Sabun yang terlalu keras atau mengandung terlalu banyak bahan kimia dan pewangi sebenarnya dapat membuat vagina Anda mengeluarkan lebih banyak cairan yang mengeluarkan bau tidak sedap. HIndari menggunakan pencuci untuk membersihkan area vagina Anda. Pencucian dapat mengubah keseimbangan bakteri sehat di vagina Anda, menyebabkan bakteri lain tumbuh dan menimbulkan bau busuk pada vagina juga", tambah Dr Seng.

Saat V Lepas Kendali

Infeksi vagina terjadi ketika bakteri, jamur atau organisme lain tumbuh tidak terkontrol. Organisme penular juga dapat masuk ke dalam vagina dengan cara menjaga kebersihan yang tidak tepat atau melakukan hubungan seks yang tidak aman. 

Infeksi umum termasuk:
- Infeksi Jamur/Kandidiasis
Kebanyakan wanita mengalami infeksi jamur vagina (kandidiasis) pada suatu waktu tertentu. Infeksi jamur vagina disebabkan oleh jamur candida, mikroorganisme yang biasanya ada di vagina. "Penggunaan antibiotik adalah salah satu penyebab paling umum dari infeksi jamur vagina karena antibiotik dapat mengubah keseimbangan pH vagina, memungkinkan jamur tumbuh berlebih", menurut Dr Seng.
- Bacterial Vaginosis
Bacterial Vaginosis (BV) adalah infeksi vagina paling umum pada wanita. BV adalah jenis peradangan vagina yang disebabkan oleh pertumbuhan berlebih salah satu dari beberapa jenis bakteri yang biasanya ada di vagina, mengganggu keseimbangan alami bakteri vagina. Dokter tidak tahu persis mengapa bacterial vaginosis berkembang, tetapi aktivitas tertentu, seperti hubungan seksual tanpa kondom atau sering melakukan pencucian, membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena kondisi tersebut. BV juga menyebabkan bau amis di kedua daerah tersebut. Gejala lain termasuk keputihan, gatal dan sensasi terbakar.
- Infeksi Saluran Kemih
Satu dari dua wanita pernah mengalami infeksi saluran kemih (ISK). Faktanya, beberapa wanita menderita infeksi berulang selama bertahun-tahun. ISK adalah alasan utama mengapa kita sering disuruh menyeka dari depan ke belakang setelah menggunakan kamar mandi karena bakteri dari anus dapat menyerang uretra. Dari sana, mereka dapat melakukan perjalanan ke kandung kemih dan jika infeksinya tidak diobati, terus menginfeksi ginjal. Wanita mungkin sangat rentan terhadap ISK karena mereka memiliki uretra yang lebih pendek yang memungkinkan bakteri masuk dengan cepat ke kandung kemih. Berhubungan seks juga dapat memasukkan bakteri ke dalam saluran kemih. 

Selain infeksi, alergi juga cukup umum dan dapat disebabkan oleh hal-hal berikut:
- Lateks 
Gejala alergi lateks vagina kadang-kadang dapat menyerupai gejala lain, kecuali Anda akan melihatnya selama atau setelah berhubungan seks di mana kondom digunakan atau selama atau setelah pemeriksaan medis di mana sarung tangan lateks digunakan. Gatal vagina, meskipun umum, akan lebih terasa setelah kontak lateks dan dapat disertai dengan pembengkakan dan rasa terbakar. 
- Sperma
Meskipun jarang, ada kemungkinan seorang wanita mengalami alergi terhadap protein dalam air mani. Kondisi ini dikenal sebagai hipersensitivitas protein plasma mani manusia. Kebanyakan kasus hanya melibatkan rasa gatal dan bengkak setelah berhubungan seks, tetapi dalam beberapa kasus bisa mengancam nyawa. Penelitian menunjukkan bahwa wanita tertentu alergi terhadap pria tertentu tetapi tidak pada orang lain. 
- Produk Beraroma
Vaginitis adalah peradangan pada vagina dan menyerang wanita dari segala usia. Infeksi dan alergi bisa menyebabkan vaginitis. Hal ini terutama terjadi jika seorang wanita menggunakan tisu toilet berwarna atau beraroma, panty liner dan produk lain di area genital. 
- Menghentikan Penyebaran PMS
Penyakit Menular Seksual (PMS) ditularkan melalui hubungan seksual melalui vaginal, anal atau oral. Beberapa PMS yang umum termasuk klamidia, gonore, herpes, sifilis dan AIDS. Sementara beberapa dari kondisi ini datang tanpa gejala yang jelas, gejala khas wanita dari PMS dapat berupa gatal pada vagina, ruam, keluarnya cairan yang tidak biasa dan nyeri. Jika ragu, selalu uji diri Anda. Kabar baiknya, kebanyakan PMS dapat diobati dan disembuhkan. Namun, nasihat terbaiknya adalah agar diri Anda divaksinasi dan selalu mempraktikkan seks terlindungi dengan menggunakan kondom. 
- Kehilangan Tepinya
Namun, hubungan seksual tidak akan mengubah bentuk atau ukuran vagina Anda. Hal pertama yang pertama: vagina adalah otot. Dan seperti otot  di lengan, kaki atau lidah Anda, ini bukanlah rongga terbuka yang besar. Saat ini memasukkan sesuatu ke dalamnya, dia menyempit untuk dipegang. Saat vagina sedang istirahat, jaringan otot vagina tetap terlipat rapat seperti akordeon tertutup, kecuali saat terangsang secara seksual dan saat melahirkan. Hubungan intim tidak meregangkan vagina secara permanen. 

Beberapa kemungkinan alasan mengapa beberapa wanita merasa tidak nyaman saat berhubungan seksual bisa jadi karena kecemasan yang menyebabkan otot-otot vagina semakin kencang. Atau, bisa jadi mereka tidak cukup terangsang untuk melakukan penetrasi selama hubungan seksual. Dalam hal ini, berkomunikasi dengan pasangan Anda saat berhubungan seks adalah yang terpenting.

Tahukah Kamu?
  • Tingkat pH di vagina Anda bisa sangat asam sehingga bisa memutihkan pakaian dalam berwarna hitam. 
  • Ada 8000 ujung saraf di klitoris, yang didedikasikan khusus untuk kesenangan wanita. Penisnya hanya memiliki 4000.
  • Percaya atau tidak, film pertama yang menggunakan kata "vagina" dalam film adalah "The Story of Menstruation" dari Disney, yang dirilis pada tahun 1946.
  • Tidak mungkin kehilangan apapun di dalam vagina Anda. Pembukaan rahim terlalu kecil untuk dilalui apapun, kecuali Anda melahirkan, tentunya.
  • Lingkungan rahim sendiri sudah steril. Di dalam vagina bayi pertama kali bertemu dengan bakteri.

Publish : 25 Maret 2021 

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions