Menelusuri Mitos Tentang Kesuburan; Langkah Pertama Anda Menuju Keluarga Berencana

Terlepas dari tahap hubungan Anda dan pasangan, penting bagi pasangan untuk mengambil langkah pertama dalam keluarga berencana bersama dan memahami apa yang diharapkan sebelum konsepsi dan kehamilan. Kita semua tahu bahwa pilihan pola makan dan gaya hidup yang dibuat selama kehamilan memiliki efek signifikan pada bayi, tetapi bagaimana dengan pilihan yang dibuat sebelum kehamilan? Mari kita singkirkan beberapa mitos tentang kesuburan dan bagaimana Anda dapat mengelola pilihan pra-kehamilan dengan cara yang lebih sehat. 

Mengandung itu mudah 

Tahukah Anda bahwa kemungkinan hamil secara alami sebelum seseorang mencapai usia 35 tahun hanya 15%? Kemungkinan pembuahan mulai menurun hingga setengahnya setelah 35 dan bisa turun menjadi 4% pada usia 41 tahun ke atas. Selain usia, kondisi seperti kualitas sperma dan waktu ovulasi perlu dioptimalkan agar kehamilan berhasil. Faktor lain seperti berat badan dan kebiasaan gaya hidup juga berperan dalam pembuahan. 

Saya tidak mengalami infertilitas jika saya memiliki siklus menstruasi yang teratur 

Memiliki siklus menstruasi yang teratur mungkin merupakan indikasi positif dari ovulasi, tetapi itu bukan jaminan. Tahukah Anda bahwa wanita bisa mengalami menstruasi yang teratur tanpa ovulasi? Tanpa ovulasi, seorang wanita mungkin tidak dapat hamil secara alami. 

Lebih sulit untuk hamil setelah minum pil kontrasepsi 

Jika Anda telah menggunakan pil kontrasepsi selama bertahun-tahun, mungkin perlu beberapa saat untuk menstruasi atau ovulasi Anda untuk memulai kembali. Namun, jika Anda juga menggunakan obat lain bersamaan dengan penggunaan kontrasepsi, seperti obat untuk penyakit tiroid atau ginjal, Anda mungkin ingin berkonsultasi dengan dokter tentang bagaimana obat tersebut dapat mempengaruhi perjalanan kehamilan Anda. 

Di sisi lain, penting untuk memantau siklus menstruasi Anda dengan cermat setelah Anda berhenti menggunakan kontrasepsi. Jika siklus Anda menjadi tidak teratur setelah 3-4 bulan, sebaiknya konsultasikan dengan ginekolog untuk penyelidikan lebih lanjut karena pil mungkin menutupi tanda-tanda kondisi lain seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS) atau cadangan sel telur yang rendah. 

Hanya wanita yang menghadapi masalah ketidaksuburan 

Ketidaksuburan bisa terjadi baik pada pria maupun wanita. 20% kasus ketidaksuburan disebabkan oleh wanita, 20% penyebab pria dan 20% disebabkan oleh kombinasi penyebab pria dan wanita. 

Meskipun benar bahwa usia wanita memainkan faktor besar dalam kesuburan, tahukah Anda bahwa tingkat ketidaksuburan di kalangan pria juga meningkat seiring bertambahnya usia? Volume air mani yang diproduksi dan motilitas sperma berkurang saat pria berusia 40 tahun ke atas. 

Sementara wanita mungkin menghadapi masalah lain seperti kurangnya ovulasi, saluran tuba yang tersumbat, fibroid dan endometriosis, pria juga menghadapi kondisi medis seperti kelainan sperma, masalah anatomi, ketidakseimbangan hormon dan masalah libido. 

Seiring bertambahnya usia pria, risiko tekanan darah tinggi, penyakit jantung dan diabetes juga meningkat. Ini tidak hanya mempengaruhi kesehatan secara umum, tetapi juga kualitas dan kuantitas air mani yang diproduksi. 

Makan makanan tertentu dapat mempengaruhi kesuburan 

Anda mungkin pernah mendengar beberapa mitos yang mengaitkan makanan tertentu seperti ubi atau kedelai yang mempengaruhi kesuburan Anda.Tidak ada bukti ilmiah bahwa makanan tersebut mempengaruhi kesuburan. Namun, konsumsi alkohol dan kafein dalam jumlah sedang hingga berat telah dikaitkan dengan kesuburan yang lebih buruk pada pria. 

Meski begitu, nutrisi tertentu seperti asam folat memang berperan dalam memfasilitasi kehamilan yang lebih lancar bagi wanita. Asam folat membantu perkembangan otak dan sumsum tulang belakang anak dan dianjurkan untuk dikonsumsi saat Anda mencoba untuk hamil dan pada awal kehamilan. 

Secara keseluruhan, mengikuti kebiasaan diet yang sehat dan seimbang adalah praktik yang baik untuk menjaga kesehatan Anda dan memastikan tubuh Anda mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk pembuahan dan sebelum kehamilan. 

Fertilisasi in-vitro (IVF) adalah satu-satunya pilihan pengobatan untuk ketidaksuburan 

Fertilisasi in-vitro (IVF) adalah satu-satunya pilihan pengobatan untuk ketidaksuburan. Ada beberapa pilihan yang tersedia selain hanya IVF. Ada pengobatan induksi ovulasi, program inseminasi intrauterine, pembedahan untuk memperbaiki hambatan anatomi konsepsi dan bahkan metode pengobatan tradisional Tiongkok hanya untuk beberapa nama. Setiap opsi perawatan berbeda untuk setiap pasangan. Yang terbaik adalah menjalani penilaian kesuburan secara menyeluruh di mana dokter Anda dapat memberi tahu perawatan mana yang lebih cocok untuk Anda dan pasangan. 

Tidak pernah ada kata terlalu dini untuk mulai mempersiapkan tubuh Anda untuk kehamilan, bahkan ketika Anda dan pasangan masih berusaha untuk memiliki bayi. Baik itu kehamilan pertama atau selanjutnya, berikut beberapa tips pra-konsepsi tambahan untuk menajaga kesehatan tubuh dan bayi Anda. 
- Buatlah pilihan makanan sehat dan kurangi makanan cepat saji.
Ini memastikan tubuh Anda mendapat nutrisi yang baik. 
- Pertahankan BMI yang sehat. 
Kelebihan atau kekurangan berat badan dapat berdampak pada kesehatan dan kesuburan Anda. 
- Kurangi kebiasaan gaya hidup yang tidak sehat seperti merokok dan konsumsi alkohol yang berlebihan.
Ini mengurangi risiko komplikasi kesuburan dari kedua orang tua serta selama kehamilan. 
- Lakukan pemeriksaan kesehatan dan penilaian kesuburan untuk menilai faktor risiko dan kesehatan Anda dan pasangan Anda dengan lebih baik
- Dapatkan vaksinasi untuk melindungi dan mencegah Anda dan calon bayi Anda dari infeksi dan penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin. 

Rata-rata, kebanyakan pasangan membutuhkan waktu sekitar 6-12 bulan untuk hamil. Ketidaksuburan umumnya didefinisikan ketika pasangan tidak dapat hamil setelah 12 bulan melakukan hubungan seksual tanpa kondom. Hal ini tidak biasa dan Anda mungkin telah menemukan berbagai sumber internet dan menerima saran dari keluarga dan teman sebaya. Namun, tetap penting untuk mencari nasihat medis dan mendapatkan diagnosis yang benar dengan bantuan dokter. Dari kemajuan teknologi modern hingga pilihan pengobatan tradisional dan holistik, masih ada harapan bagi pasangan yang ingin hamil. 

Dr Sheila Loh Kia Ee, Clinical Director, Fertility, Specialist in Obstretrics & Gynaecology, Raffles Women's Centre 
Raffles Medical Group 


Publish : 5 Maret 2021

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions