Tetap Sehat Secara Mental Selama Pandemic

Wabah yang berkembang pesat, serangan berita dahsyat dan banyak tindakan pengendalian infeksi seperti bekerja dari rumah, tinggal di rumah dan jarak sosial selama pandemi COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya telah mengubah persepsi kita tentang kehidupan sehari-hari. 

Beberapa menggambarkan seluruh situasi sebagai "kebebasan dipenjara". 
 

Adalah normal untuk kita merasa tidak nyaman dan stres ketika dihadapkan dengan perubahan tidak terduga bahkan terancam. Ketika ancaman ini mempengaruhi kesehatan kita dan keluarga dan masyarakat kita, bahkan meluas secara nasional / global, stres semakin meningkat. Tingkat stres yang tinggi dikaitkan dengan rasa khawatir, takut, sulit tidur dan konsentrasi, rasa lelah dan suasana hati rendah. Jika ini berlanjut, ini dapat meningkatkan risiko gangguan jiwa (seperti cemas dan depresi) dan penyakit medis (seperti tekanan darah, diabetes, penyakit jantung dan kekebalan tubuh). Oleh karena itu manajemen stres merupakan tindakan perlindungan penting bagi semua orang termasuk pasien (dan pengasuh mereka) selama wabah. 

Secara khusus, memiliki akses ke informasi pada waktu yang tepat dan akurat sangat penting. Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa pencarian Google untuk "virus korona" atau "COVID" hari ini dapat mencapai 6-7 miliar klik. Seperti kapal di lautan, jika kita dapat menanggapi informasi yang berlebihan ini, itu dapat membantu kita untuk tetap tenang, sehat dan mengapung. 

Bagaimana Seseorang Tetap Sehat Mental dan Waras? 

Berikut ini beberapa saran dari sumber yang dapat dipercaya (di bawah ini) untuk tetap sehat secara mental dalam masa-masa sulit ini: 

Merawat diri sendiri:

  • Berhenti mengikuti berita (pembaharuan terus-menerus dari siklus berita dan media sosial dapat menyebabkan stres). 
  • Bernafas ... (prioritaskan kesehatan, misalnya bernafas relaksasi, peregangan, meditasi, makan sehat, berolahraga secara teratur, cukup tidur, hindari alkohol & obat-obatan). 
  • Berkomunikasi (berbicara dengan teman & keluarga, beritahu mereka bagaimana kabarmu). 
  • Lakukan sesuatu yang dapat Anda nikmati. 

Jika Anda seorang pengasuh:
 
  • Jaga kesehatan diri Anda! (Pengasuh mengalami lebih banyak tekanan mental dan fisik bahkan dalam masa normal).
  • Semua hal di atas (1) berlaku untuk mereka dalam asuhan Anda dan penting untuk berkomunikasi dan meyakinkan mereka (misalnya luangkan waktu untuk menjawab pertanyaan, bagikan fakta dengan cara yang dapat dimengerti, berbagi bagaimana Anda mengelola stres).
  • Jika Anda merawat anak-anak yang sekarang di rumah karena penutupan sekolah, cobalah untuk mengikuti jadwal untuk belajar, berolahraga atau kegiatan menyenangkan lainnya.
  • Jika Anda merawat lansia dan/atau mereka yang memiliki kondisi medis sebelumnya: karena mereka berpotensi lebih rentan terhadap penyakit, untuk itu adalah penting untuk mempraktikkan "jarak sosial" sebagai salah satu aspek pengendalian infeksi melalui jarak jauh secara fisik atau membatasi kunjungan tatp muka, karena langkah-langkah ini dapat meningkatkan perlindungan mereka. Untuk menghabiskan waktu, mereka dapat mengikuti kegiatan (seperti memasak atau mengatur foto) untuk mengisi waktu mereka. Saling berhubungan melalui telepon ataupun menulis kartu atau online (jika mungkin dilakukan) dapat membantu untuk saling mendukung. 

Sekedar berbagi pengalaman pribadi, saya secara sukarela membantu organisasi kesejahteraan untuk menyediakan pelatihan bagi pengasuh orang yang mengalami gangguan jiwa. Untuk mematuhi langkah-langkah "jarak sosial", pelatihan dalam kelas terpaksa harus ditunda. Sementara itu, staf terlatih dapat dihubungi dan mendukung melalui panggilan telepon dan media sosial dan pilihan untuk pengajaran daring ditawarkan hingga kelas fisik dapat dilanjutkan. 

Akhirnya, sebagian dari kita mungkin memeriksa teman atau orang lain yang tinggal sendiri atau rentan, sekedar menanyakan bantuan apa yang diperlukan (misalnya tugas penting atau pengiriman) bagi mereka yang sedang isolasi diri atau dalam karantina, sebagai bantuan sederhana yang memberikan kenyamanan dan harapan. Penelitian menunjukkan bahwa membantu orang lain, seseorang dapat mengalami kesejahteraan mental dan menghilangkan stres. "Jarak Sosial" tidak sama dengan isolasi sosial atau kesepian, tetapi itu dapat mewujudkan rasa kemanusiaan. Mengingat bahwa "ini adalah pertempuran psikologis dan medis", menjaga kesejahteraan dan ketahanan mental akan membantu kita dan mereka yang kita sayangi, dalam mengatasi masa-masa sulit, kembali ke kehidupan normal sehari-hari sekali lagi. 

Dr Chua Siew Eng, Consultant Psychiatrist, Raffles Counselling Centre 


Update : 30 Juni 2020 

Untuk informasi dan pembuatan janji, silahkan hubungi kami di 021-29527102 / 031-51169107
atau klik disini untuk mengisi form pembuatan janji.

Raffles Hospital
585 North Bridge Road
Singapore 188770

Tel: (+65) 6311 1222
Fax: (+65) 6311 2136


Copyright © 2018. Raffles Medical Group. Privacy Policy | Terms & Conditions